Tampilkan postingan dengan label apokalips. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label apokalips. Tampilkan semua postingan

Sabtu, 09 Desember 2023

Apokalips

ini bukan tulisan tentang lagu Cigarettes After Sex:
bibirmu,
bibirku,
kiamat...

begini, aku punya kawan, sebut saja B, yang sebenarnya malas kusebut sebagai kawan. lantaran setiap kali kami bertemu, manusia yang besar kemungkinan lebih pintar dari biawak ini, seakan tak pernah bosan untuk menguliahiku matkul kiamat. dimulai dari tanda-tandanya hingga susunan acaranya, secara komplit bin komprehensif.


masalahnya, ia menarasikanya dengan sorot matanya yang penuh percaya diri. ia yakin bahwa kiamat akan terjadi seratus persen serupa dengan apa yang ada dalam batok kepalanya. di mataku, ia malah seperti versi lain dari Nostradamus yang percaya ada korelasi langsung antara rasi bintang, tanggal lahir, & bagaimana kepribadian bekerja.


sialnya, aku adalah seseorang yang mencintai perdamaian. artinya, aku cenderung mengiyakan setiap klaim-keniscayaan yang keluar dari corong bacotnya ketimbang harus melempar wajah naifnya dengan sepatu Docmart. aku masih berprasangka baik, setidaknya sampai hari ini. katakanlah, menganggap bahwa pada kehidupan sebelumnya, kawanku ini mungkin adalah seorang dukun kenamaan di sebuah masyarakat primitif yang masih menganut animisme/dinamisme. & tentu saja ia bukanlah contoh konkret evolusi otak yang belum sempurna atau tidak berjalan sebagaimana mestinya.


sejujurnya, aku tak pernah punya masalah dengan seseorang yang mendakwahkan hari kiamat. aku hanya muak dengan rasa percaya diri mereka yang surplus bahwa kiamat akan dimulai dengan A, lalu B, kemudian C, & seterusnya. yang seolah-olah, secara kronologis, sangat mudah ditebak serta membosankan—persis seperti acara-acara seremonial penuh omong kosong yang dilaksanakan oleh para birokrat.


tapi bicara soal apokalips alias kiamat—nampaknya dari zaman Noah merusak alam demi membikin bahtera untuk menyelamatkan diri dari banjir (yang sebenarnya kalau dia tidak menebang pohon tidak akan banjir), manusia memang, pada dasarnya, hobi membuat nubuat soal kiamat. 


secara statistik, mungkin sudah ada puluhan bahkan ratusan ramalan yang kesemuanya meleset total. yang paling terkenal, ada ramalan kiamat menurut Suku Maya yang jatuh pada tahun dua ribu dua belas. aku masih ingat, beberapa tahun sebelum tahun tersebut, aku masihlah bocah polos yang duduk di bangku sekolah dasar. berita-berita di televisi menyiarkan kengerian yang sama. hari-hariku dihantui ketakutan yang terasa dekat & nyata. kubayangkan tsunami yang jauh lebih tinggi dari pohon kelapa akan datang, gempa entah sekian richter akan menghancurkan tempatku bermain bola, seluruh orang-orang yang kukenal akan mati dihantam meteor sebesar gajah Afrika, & gunung-gunung akan beterbangan bagai kapas seperti dalam surah al-Qari'ah ayat ke lima.


tapi kita semua tahu, kiamat menurut Suku Maya itu tidak terjadi & roda kehidupan berjalan seperti biasa. lambat laun, aku tumbuh menjadi bocah SMP yang paranoid (bukan Paranoid Android, kalau itu lagu Radiohead) & punya semacam rasa trauma tentang hal-hal yang berbau kiamat. barangkali aku mengidap PASD, post apocalyptic stress disorder. tapi semuanya berubah hampir seratus delapan puluh derajat, ketika aku menginjak SMA & secara otodidak mengonsumsi yang paleo-paleo. saat itu, aku mulai menganggap hal paling natural-alamiah dari suatu spesies adalah mati atau “punah”. para ilmuwan, bahkan, memperkirakan sekitar sembilan puluh delapan persen dari semua organisme yang pernah ada di planet bumi telah punah saat ini. seorang Neanderthal yang bisa calistung mungkin akan mengamini dua kalimat tadi.


sejak kecil, bisa dibilang, aku dibesarkan oleh pertanyaan-pertanyaan. sewaktu masih sekolah, akulah si murid autis yang tidak bisa diam & selalu bertanya hal-hal random pada guru. hingga kini, tentu ada banyak pertanyaan soal kiamat yang masih menggantung di pemikiranku. misalnya soal, di kunci apa Israfil meniup sangkakala? a minor, kah? atau, kira-kira sudah berapa “kiamat” yang terjadi tapi tidak tercatat/dicatat sejarah karena perbedaan definisi mengenai kiamat itu sendiri?


lalu aku terus mencari tahu. tanpa henti. aku sedikit mendapat pencerahan. salah satunya, dari manuskrip mitos Aztec dari abad ke enam belas, katanya, dunia telah berakhir sebanyak empat kali. salah duanya, aku menemukan bahwa secara antropologis, bumi yang umurnya empat koma lima empat miliar tahun ini, telah menjadi saksi bisu bagi lima kali Kepunahan Massal (peristiwa yang memunahkan lebih dari tujuh puluh lima persen spesies dalam rentang dua koma delapan juta tahun atau kurang). yang terakhir & paling ikonik, Kepunahan Kapur-Paleogen, terjadi kira-kira enam puluh juta tahun yang lalu. & para dinosaurus-lah korban utamanya. kini, kita tengah berada di dalam sabuk Kepunahan Massal Keenam, yang juga dikenal sebagai Kepunahan Holosen & Kepunahan Antroposen—sebuah peristiwa kepunahan spesies yang dimungkinkan karena destruktifnya aktivitas manusia.


sesekali, bila teringat B, aku menduga... jangan-jangan 'kiamat' cuma bahasa agama bagi 'kepunahan' dengan tambahan majas hiperbola. karena biasanya teks-teks liturgis memang begitu, suka melebih-lebihkan hal yang boleh jadi biasa saja kalau dilihat dari sudut pandang yang lebih luas. maksudku, kiamat itu alamiah—tidak ada yang “ilahiah” dari kiamat, selain sebagai pengingat bahwa akan ada hari di mana segalanya rungkad. & hal yang membikin narasi kiamat terasa grandeur, tentu saja adalah adanya akhirat. singkatnya... dunia adalah appetizer, kiamat adalah main course, & akhirat adalah dessert. dengan kata lain, para agamawan relatif percaya dunia itu fana, niscaya kiamat, & yang tersisa setelahnya adalah akhirat; hari penghakiman. ketiganya adalah kesatuan yang tidak bisa dipisahkan & mesti diceritakan dengan hiperbolis.


menariknya, secara garis besar, susunan acara kiamat beberapa agama terlihat mirip-mirip. ini hanyalah sedikit contoh kecil saja. misalnya eskatologi (istilah ribet dari ajaran agama tentang kiamat) Zoroaster & Islam. bahwa setelah hari akhir nanti ada hari kebangkitan; setelah Frasōkereti nanti ada Saoshayat, setelah al-Qiyamah nanti ada Yaumul Ba'ats. dalam Yudaisme, hari kebangkitan disebut T'chiyat Hameitim. Islam, juga punya kemiripan dengan Buddha. antara Imam Mahdi-Nabi Isa & Maitreya; sebagai penyelamat kosmis-eskatologis yang akan mewujudkan keadilan serta perdamaian bagi alam semesta.


fafifuwasweswos soal sosok penyelamat alias Messiah, aku jadi teringat karyanya Zapffe yang judulnya The Last Messiah. di esainya itu, salah satu pemikir suram dalam filsafat tersebut menilai bahwa “Messiah Terakhir” adalah umat manusia yang telah berevolusi sedemikian rupa & cara, sehingga sampai di titik di mana ia menjadi paradoks biologis—menjadi makhluk yang diliputi penderitaan karena surplus-kesadaran. sederhananya, Messiah Terakhir adalah manusia yang semakin berbeda dengan hewan-hewan lainnya—karena hanya ialah yang punya kesadaran berlebih soal waktu (masa lalu-masa depan), kematian, & penderitaan makhluk lain. 


kalau dipikir-pikir, melalui kesadaran akan “epilog” inilah kita bisa menemukan makna bagi kehidupan. bahkan, kita bisa lebih mengapresiasi banyak hal yang terlihat biasa saja tapi ternyata luar biasa nikmatnya jika benar-benar kita rasakan. berak, merokok, & meminum kopi adalah beberapa contohnya. ini senada dengan yang diucapkan oleh Dr. Hannibal Lecter, “aku selalu menemukan gagasan tentang kematian yang menghibur. pemikiran bahwa hidupku bisa berakhir kapan saja membebaskanku—untuk sepenuhnya menghargai keindahan, seni, & kengerian dari segala sesuatu yang ditawarkan dunia ini”—& kutipan Schopenhauer dalam Parerga and Paralipomena, “adalah kehilangan, yang sebagian besar mengajarkan kita nilai dari segala sesuatu”.


bagiku, kiamat yang sesungguhnya adalah ketika kita tidak lagi punya kemampuan untuk mencipta cahaya-personal untuk mengarungi kehidupunk yang gelap, suram, liar, bakekok, buas, & penuh marabahaya.


tapi semisal kiamat, sebagaimana yang dibacotkan agama-agama, terjadi esok hari—maka hal yang akan kulakukan pertama & terakhir kali di dunia bangsat ini adalah mengajak pacarku yang cantik untuk french kiss; sebab aku punya hasrat untuk punah secara puitis wakakaka


kembali menyoal kawanku yang malas kusebut kawan, pada akhirnya, pada suatu sore yang dipayungi lembayung—aku melontarkan lelucon kepadanya.


“kenapa dinosaurus punah?”

“karena meteor?”

“karena mereka nggak bisa bikin rumah ibadah.”

“hahaha bener juga!”

“coba bayangin, t-rex mau rukuk aja udah susah.”